Viral! Ketua KPU Batam Mengamuk, Tendang-Banting Meja di Gudang Logistik Pemilu

oleh -92 Dilihat
oleh
Img 20240209 Wa0043

Serumpunsebalai.com, Batam – Sebuah video yang memperlihatkan seorang laki-laki diduga Ketua KPU Batam, Mawardi menendang meja dan memarahi petugas gudang logistik Pemilu viral di media sosial.

Dalam video berdurasi 45 detik itu, memperlihatkan Mawardi yang mengenakan rompi berwarna hitam mendatangi salah satu ruangan di gudang logistik KPU Kota Batam. Ia kemudian menendang meja yang ada di depannya serta membalikkan meja lain yang berada di sebelahnya.

Selain itu, dia juga mendekati dan menunjuk-nunjuk pekerja yang tengah mengepak surat suara, kemudian pria itu berlalu pergi meninggalkan ruangan tersebut.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Kepulauan Riau memberikan klarifikasi terkait dengan video CCTV yang memperlihatkan Ketua KPU Kota Batam menendang meja dan memarahi petugas di gudang logistik Pemilu, Kota Batam.

Ketua KPU Provinsi Kepri, Indrawan Susilo Prabowo adi mengatakan, tidak ada masalah serius saat peristiwa tersebut terjadi, melainkan hanya dinamika yang biasa di lingkungan kerja.

“Hari ini (8/2) kami hadir untuk duduk bersama dengan anggota KPU Kota Batam dalam rangka meneguhkan hati bahwa tidak ada persoalan yang serius di antara kami,” ujar Indrawan dilansir dari Antara, Jumat (9/2/2024).

Menurut dia, hal itu lebih pada persoalan pekerjaan dan semuanya punya semangat yang sama bahwa Pemilu 2024 di Batam berjalan dengan baik dan sukses.

“Anggota KPU dan sekretariat dalam posisi yang solid, tidak seperti yang tergambar dalam video itu,” ujarnya.

Indrawan menambahkan bahwa klarifikasi tersebut juga merupakan bentuk pembinaan kepada jajaran KPU Kota Batam sehingga pihaknya dapat mengetahui kronologis yang sebenarnya terjadi.

“Kejadiannya sekitar 3 hari atau 4 hari yang lalu. Tidak ada masalah yang serius seperti di video itu karena semua sudah diselesaikan dan dibicarakan,” kata dia.

Indrawan mengungkapkan bahwa tindakan yang terlihat dalam video CCTV itu merupakan spontanitas karena kelelahan.

“Batam ini kan bebannya 60 persen bagi Kepri, baik itu pemilihnya, logistiknya, maupun penyelenggaranya. Spontanitas seperti itu merupakan hal yang bisa dimaklumi,” ujar dia.

Kendati demikian, pihaknya menjadikan peristiwa tersebut sebagai pelajaran berharga untuk seluruh jajaran KPU. (Retok)

Sumber: Antara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *