,

Rampungkan Pemeriksaan di Babel, Penyidik Sita Dokumen Terkait Manipulasi Hasil RUPSLB Bank Sumselbabel

oleh -65 Dilihat
oleh

Serumpunsebalai.com, Pangkalpinang – Penyidik Bareskrim Polri dikabarkan telah merampungkan pemeriksaaan terhadap sejumlah saksi dalam kasus dugaan manipulasi hasil Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPS-LB) Bank SumselBabel (BSB) tahun 2020 di Pangkalpinang.

Sebanyak delapan orang saksi pemegang saham dan yang juga menjabat kepala daerah Bupati, Walikota dan Gubernur di Bangka Belitung itu telah selesai diperiksa penyidik sejak Selasa (23/4) hingga Kamis (25/4) di Polda Bangka Belitung.

Baca : https://serumpunsebalai.com/2024/04/25/carut-marut-manipulasi-rups-bank-sumselbabel-bareskrim-panggil-mantan-kepala-daerah-di-babel/

Penyidik juga diketahui menyita sejumlah dokumen penting terkait dugaan manipulasi hasil RUPS-LB sebagai barang bukti. Diantaranya, minuta akta dari notaris protokol dan beberapa barang bukti dari para pemegang saham.

“Pemeriksaan sudah selesai kemarin, sejumlah barang bukti berupa fotokopi dokumen akta dari notaris protokol dan beberapa barang bukti dari para pemegang saham lainnya kita amankan. Termasuk dokumen seperti undangan, surat pengangkatan kedinasan, dokumentasi, surat kuasa dan lainnya,” sebut salah satu sumber redaksi, Jum’at (25/4).

Dari informasi yang dihimpun, akta yang beredar ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang dikirim oleh BSB melalui surat Dirut BSB Achmad Syamsudin sebagai pemenuhan laporan BSB ke OJK diduga kuat tidak sama dengan minuta yang disita Bareskrim Polri.

Saat pengajuan calon komisaris An. Prof. Saparudin yang di tandatangani oleh Dirut BSB Achmad Syamsudin juga akta yang lampirkan diketahui juga berbeda dengan minuta sehingga dapat diduga juga akta yang palsu.

Begitu juga akta yang beredar di internal BSB melalui memo Divisi SKH yang saat itu dipimpin Normandi Akil, yang diketahui melampirkan akta yang tidak sama dengan minuta alias akta yang palsu.

Munculnya dua produk akta risalah RUPSLB tanggal 9 Maret 2020 inilah yang dilaporkan oleh seorang bernama Mulyadi Mustofa. Laporan itu diterima Bareskrim dan diregister dengan nomor LP/B/342/X/2023/SPKT/Bareskrim Polri tertanggal 26 Oktober 2023.

Bareskrim Polri pun mengusut laporan terhadap eks Gubernur Sumsel Herman Daru dan Komisaris Bank Sumsel Babel (BSB) Eddy Junaidy yang diduga memalsukan dokumen risalah Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB). (Retok)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *